08 March 2011

SEMINAR..

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Sabtu lepas aku telah menghadiri satu diskusi ilmiah bertajuk "Kelangsungan Tatabahasa Dewan Dahulu dan Kini". Antara tokoh bahasa yang memberikan ucapan ialah Prof. Emeritus Datuk Nik Safiah Karim, Encik Rusli Bin Abd. Ghani, dan Puan Norliza Jamaluddin.


Aku tertarik dengan ulasan yang diberikan oleh Prof. Nik Safiah mengenai Penghasilan Tatabahasa Dewan yang menjadi pegangan kepada semua guru Bahasa Melayu. Menurut beliau, tatabahasa ialah asas bagi pengungkapan buah fikiran dan perasaan, di samping sebutan yang jelas dan nada yang menarik serta meyakinkan (bagi bahasa lisan) dan tulisan serta ejaan yang baik (bagi bahasa tulisan).

Beliau turut memberikan konsep tatabahasa pegangan, sejarah ringkas penghasilan Tatabahasa Dewan dan beberapa persoalan kesempurnaan bahasa Melayu yang diselesaikan oleh Tatabahasa Dewan (dengan kerjasama ahli-ahli tatabahasa tempatan).

Antara persoalan kesempurnaan bahasa Melayu yang diselesaikan oleh Tatabahasa Dewan (dengan kerjasama ahli-ahli tatabahasa tempatan) ialah :

Sebelum terbit Tatabahasa Dewan, bahasa Melayu tidak seragam dan terdapat kepelbagaian dalam penggunaannya yang tidak dapat diselaraskan kerana ketiadaan sumber rujukan yang diperakukan oleh semua pihak. Penulis Tatabahasa Dewan cuba menyelesaikan aspek-aspek ini. Antaranya termasuklah :

  • Binaan ayat dalam bahasa Melayu.
  • Jumlah pola ayat dasar.
  • Golongan kata dalam bahasa Melayu.
  • Beberapa aspek morfologi, termasuk dalam hukum morfofonem bagi pengimbuhan dengan awalan meN- dan peN- dan penentuan bentuk-bentuk kata tertentu.
  • Penyelarasan istilah bagi konsep dan bentuk utama dalam tatabahasa bahasa Melayu.
  • Beberapa aspek ejaan yang sekian lama menimbulkan kekeliruan, antaranya :


- ejaan kata majmuk
- ejaan kata majmuk ganda dan berimbuhan
-ejaan kata pinjaman


Begitulah serba sedikit ilmu yang aku peroleh ketika mengikuti diskusi ilmiah tersebut. Bukan senang bagi ahli bahasa untuk menghasilkan sebuah buku Tatabahasa Dewan yang sangat berguna untuk kita semua. Mereka bertungkus-lumus dalam menyiapkan sebuah buku yang boleh digunapakai oleh segenap lapisan masyarakat. Aku sangat berbangga dengan adanya tokoh seperti ini yang sanggup bekorban demi kesenangan kita semua. Sebelum berpisah, Prof. Nik Safiah telah menyampaikan serangkap pantun berbunyi :

Orang mengail di lubuk batu,
Dapat seekor ikan gelama,
Hilang satu berganti satu,
Itulah di resam dunia.

Sekian, terima kasih.



HELLO??

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Terbiasa atau tidak sengaja? Itulah yang menjadi persoalan pokok apabila aku memikirkan sesuatu yang sudah sebati dalam hidup kita. Contohnya menjawab panggilan telefon.



Pasti kita akan memulakan sesuatu panggilan dengan kata sapaan "hello" bukan? Contohnya :


  • Apabila membuat panggilan ---> Hello, assalamualaikum. Boleh saya bercakap dengan ...
         
  • Menerima panggilan ---> Hello, waalaikumsalam. Siapa ni?
Kenapa mesti kata "hello" yang menjadi awal permulaan sesuatu bicara sedangkan kita dalam Islam telah ada istilah "Assalamualaikum"? Teringat aku tentang  salah seorang selebriti yang mengacarakan suatu rancangan televisyen. Beliau juga menggunakan istilah "hello" ketika program bermula, tetapi tidak menggunakan "Assalamualaikum" sedangkan beliau adalah seorang Islam.

Hal ini sememangnya tidak lain dan tidak bukan adalah akibat daripada pengaruh bahasa Inggeris yang telah meresap ke dalam jiwa kita. Begitu juga dengan perkataan "bye". Walaupun terdapat isu yang mengatakan bahawa perkataan tersebut tidak baik digunakan oleh orang Islam, namun akibat sudah biasa kadang kala lidah kita sering menyebutnya tanpa sengaja. Begitulah apabila budaya lain masuk ke dalam budaya kita. Oleh itu, marilah kita bersama-sama memartabatkan agama Islam di samping menyampaikan suatu yang baik dalam kalangan kita.

07 March 2011

SELAMAT HARI WANITA

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Hari ini, 8 Mac 2011 merupakan Hari Wanita. Baru aku tahu adanya Hari Wanita sedangkan sebelum ini aku tidak pernah sedikit pun mengambil tahu. Biasa lah, sebelum ini aku masih lagu muda remaja. hehe..

Bersempena Hari Wanita ini, aku ingin mengucapkan Selamat Hari Wanita yang ke-100 kepada semua yang yang bergelar wanita. 


Memang banyak jasa dan pengorbanan seorang insan yang bergelar wanita bukan? Apatah lagi yang bekerjaya dan mempunyai rumahtangga yang perlu diuruskan dengan kerenah suami dan anak-anak. Memang berat sebenarnya tugas wanita jika dibandingkan dengan lelaki.

Aku tertarik dengan suatu panggilan yang dibuat oleh seorang pendengar radio Hot.fm pagi tadi. Tajuknya begini...Kerana seorang wanita aku... Begitulah tajuknya. Apabila salah seorang pendengar ini menelefon, beliau telah menceritakan kisah percintaannya. Disebabkan seorang wanita yang kini menjadi isterinya, dia telah menghadapi hari-hari yang sukar dengan begitu baik. Isterinya telah banyak bekorban demi rumahtangga mereka kerana beliau telah disahkan menghidap penyakit usus besar. Sepanjang perkenalan mereka, wanita tersebut sanggup mengambil keputusan untuk mendirikan masjid dengan beliau walaupun tahu akan penyakitnya itu. 

Sangat besar pengorbanan wanita itu bukan? Demi cinta dan kasih sayang, dia sanggup bekorban. Sanggupkah kita bekorban sebegitu?

Aku ingin menyimpulkan bahawa, kita sebagai manusia telah ditentukan Qada dan Qadarnya. Jika Dia telah menentukan jodoh kita, maka kita harus menerimanya dengan hati yang terbuka. Tidak semua manusia itu sempurna dan yang sempurna hanyalah Allah S.W.T. 

Begitu juga dalam pergaulan kita dengan masyarakat. Kita seharusnya menjaga adab dan sopan supaya dipandang mulia sebagai seorang wanita. Wanita adalah hiasan dunia, dan sebaik-baik wanita adalah wanita solehah. Setiap patah perkataan yang keluar daripada mulut kita turut melambangkan identiti kita sendiri. Jika buruk, buruklah yang akan dipandang. Jika baik, maka baiklah semuanya. Semua bergantung kepada diri kita sendiri sebagai seorang wanita. Oleh itu, renung-renungkan dan selamat beramal sebagai seorang wanita sejati yang taat kepada perintah Allah dan RasulNya. Sekian.


SINDIRAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Adat manusia, pasti ada sahaja yang suka bercakap-cakap belakang. Apabila disuruh berhadapan, tidak pula beraninya. Aku pun kadang-kalan pelik dengan perangai manusia sebegini.

Ketika aku dalam kelas sebentar tadi, aku telah disindir oleh seorang rakan. Hal ini disebabkan oleh aku tertidur dan tidak dapat hadir ke jamuan makan rakanku semalam. Aku sudah meminta maaf kepada rakan tersebut, dan mengakui kesilapanku.

Aku tahu ramai yang sering bercakap belakang dan menyindir. Namun, apa yang aku lakukan hanyalah berdiam diri dan hanya memekakkan telinga sahaja. Seperti kata pepatah, masuk telinga kanan keluar telinga kiri.



Begitu juga dengan masyarakat terdahulu yang gemar menggunakan bahasa tertentu sebagai sindiran. Ada dalam kalangan mereka menggunakan unsur alam bagi menyampaikan maksud yang hendak diperkatakan. Sangat menarik lagi apabila mereka bijak dalam menggunakan bahasa tersebut dengan berbunga-bunga.

Antaranya ialah dalam bentuk pantun :


Apa guna berkain batik,
Kalau tidak memakai capal,
Apa guna beristeri cantik,
Kalau tak pandai menumbuk sambal.

Maksud : Isteri yang cantik tidak dianggap sempurna sekiranya tidak pandai menguruskan kerja-keja di dapur.

Dari Kelang lalu ke Jawa,
Naik sigai ke atas atap,
Ikan kering lagi ketawa,
Mendengar tupai membaca kitab.

Maksud : Kitab selalunya dibaca oleh orang yang berpengetahuan. Oleh itu, jika orang yang dianggap  tidak berilmu menunjukkan kemahirannya, pihak lain pasti akan ketawa kerana tidak percaya.

Begitulah serba sedikit tentang bahasa sindiran yang digunakan oleh masyarakat terdahulu dan masih digunakan sehingga kini. Bahasa sindiran tidak hanya terdiri daripada pantun sahaja, tetapi turut terdiri daripada peribahasa, pepatah, perbilangan, bidalan dan perumpamaan. Oleh hal yang demikian, kita seharusnya pandai menilai setiap maksud yang ingin disampaikan supaya tidak terkeluar daripada batasannya dan demi menjaga hati seseorang. Sekian.

KEJULINGAN INTELEKTUAL

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Tertarik, menarik kau memang da bomb! Itulah yang dapat aku gambarkan apabila membaca setiap entri yang ditulis oleh tokoh bahasa kita iaitu Prof. Emritus Abdullah Hassan yang lebih dikenali sebagai Prof. Dollah dalam kalangan kami. 



Apa yang menariknya ialah beliau telah memperkenalkan istilah Kejulingan Intelektual dalam setiap pos yang dimuat naik olehnya. Antaranya ialah :


  • Pergantungan mutlak kepada bahasa Inggeris akan menyebabkan kita buta pada karya penulis dan pemikir wilayah sendiri.

  • Dua tahun dulu pemerintah Taiwan memperuntukkan USD 65 juta bagi membangunkan industri e-book. Kini Taiwan menjadi pemain terbesar di dunia dalam menghasilkan pemaparan e-paper untuk Amazon's Kindle dan Sony's e-Reader.

    Tidak pula kedengaran mereka sibuk membawa masuk siswa asing supaya siswanya dapat berlawan bertutur bahasa Inggeris.



  • WEDNESDAY, JULY 05, 2006: 70% Public University Graduates Jobless (!)

    Whoa! I think even the most cynical amongst us out there would have been shaken by such a staggering number of unemployed graduates. I mean how can more than half of our graduates be unemployed! (Daripada blog Education in Malaysia)

    And ...

    You think they don't teach in English? Well, UITM does conduct courses in English. And it tops the unemployment list!

    Just a note: 342 foreign students do not get employed too!! I thought you said they are good in English and we all should learn English from them. That is what I call poetic justice!

    Another thing! Why should they be our problem? Shouldn't they leave for home after completing their education here.

    Aren't we weird!!! Yes we are! Are we???

    Kasihan bangsaku. Sudah tidak keruan lagi. Baliklah ke pangkal jalan!

Begitulah serba sedikit yang sempat aku ambil daripada Facebook Prof. Dollah. Maaf Prof, saya hanya ingin berkongsi.

Aku amat tertarik dengan istilah "Kejulingan Intelektual" yang digunakan oleh beliau. Ternyata masyarakat kita sekarang sudah juling dalam memartabatkan bahasa ibunda sendiri. Manakan tidak, bahasa Melayu dianaktirikan manakala bahasa Inggeris disusukan. Bukankah kita sekarang sudah juling dalam menilai semua itu? Memang patut istilah ini digunakan bagi menyindir sesetengah pihak akan betapa terang lagi bersuluh akan  kejulingan kita dalam menggunakan bahasa asing daripada bahasa sendiri. Oleh itu, aku sangat bersetuju dengan Prof. Dollah dalam memartabatkan bahasa Melayu sebagai bahasa kita sendiri. Sekian.



HOI...!

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Ketika aku berjalan menuju ke tempat menunggu bas, aku telah menyapa seorang rakan yang sedang duduk menunggu bas juga.






Aku : Hai Datuk.

Aliza : Hoi!

Aku : Amboi, hoi...

Aliza : Biasa la...

Selepas itu aku pun membiarkan dia melayan telefon bimbitnya. Ternyata apabila kita menegur seseorang dari arah belakang mahupun hadapan, secara tidak sengaja akan keluar perkataan yang kurang enak untuk didengar. Walaupun kita memandang perkara tersebut sebagai sesuatu yang biasa dalam kalangan rakan, namun hal itu akan menjadi luar biasa apabila kita berada di luar dari kelompok masyarakat yang berbeza. Seperti kata seorang ustaz ketika aku belajar di sekolah menengah dahulu, "Benda kalau dilatih nanti akan jadi melatah". Betul juga katanya. Sekiranya kita sudah terbiasa dengan perkara tersebut dengan berulang kali, maka hal itu akan menjadi kebiasaan begitu juga dengan melatah.

Agak kurang enak sekiranya kita menegur secara baik tetapi dibalas dengan perkataan yang kurang baik. Sntara perkataan lain yang agak kurang sedap didengar ialah :

Bodoh

Sengal

Bangang

Perkataan sebegini sudah biasa kita dengar dalam kalangan remaja yang suka mengikut darah muda mereka. Sekiranya berlaku sesuatu perkara yang menyakitkan hati, kata-kata tersebut akan terkeluar daripada mulut mereka. Oleh itu, marilah kita sama-sama membiasakan diri dengan perkara yang baik-baik supaya tidak menjadi yang tidak baik di kemudian hari. Sekian.


MAAF TAK TERUNGKAP


Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Baru sahaja selesai mengikuti kelas Pembangunan Modal Insan sebentar tadi. Walaupun kelas tersebut hanya sekejap sahaja, namun isi kandungannya amat menyentuh perasaan aku. Manakan tidak, Dr. Azhar telah memberikan beberapa ciri penting dalam pembangunan sosial dalam masyarakay umum. Antaranya ialah :

  • Menghormati jiran
  • Menjadi contoh tauladan yang baik
  • Tolong-menolong dalam perkara takwa
  • Nasihat-menasihati sesama insan
  • Menyeru ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran
  • Menjaga kehormatan dan hak-hak lain
  • Mencegah kezaliman
  • Menutup keaiban sesama Islam yang lain
  • Memenuhi hajat
  • Mendamaikan pemusuhan sesama manusia
  • Bersikap lemah lembut, mengasihi dan merendah diri
  • Memuliakan ulama
  • Bersahabat dengan orang baik-baik
  • Menyintai sesama seIslam

Seperti yang kita tahu, dengan modal insanlah dapat membentuk peribadi kita yang mulia. Dengan modal insan juga kita dapat menghalang diri daripada melakukan sesuatu kemungkaran. Aku tertarik dengan kata-kata daripada Dr. Azhar sebentar tadi mengenai "Maaf".





Dr. Azhar ada menyatakan bahawa tidak ramai dalam kalangan kita yang sanggup mengucapkan kata "Maaf" apabila melakukan kesilapan. Ada juga yang malu-malu atau ego untuk menuturkan kalimah tersebut. Namun menurut beliau, dengan perkataan "Maaf" juga dapat mengikat tali perhubungan sesama kita. Hal ini demikian kerana, terasa sejuk hati apabila seseorang yang telah melakukan kesilapan sanggup mengakui kesilapannya dengan memohon kemaafan. Bukankah kita disuruh supaya memaafkan orang lain dan tidak berdendam?

Kita dapat melihat betapa tingginya nilai kemaafan dalam masyarakat kita. "Maaf" bukan sekadar di hari raya atau haro-hari tertentu, tetapi pada bila-bila masa tau di mana jua. Kita tidak perlu ego dengan diri kita kerana   semua orang sama sahaja tarafnya di sisi Allah S.W.T. Oleh itu, marilah kita sama-sama menginsafi diri dan memaafkan semua kesalahan orang lain. Sekian.


PERIBAHASA

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Masyarakat Melayu memang terkenal dengan sopan santunnya. Begitu juga apabila berbahasa. Orang tua terdahulu banyak menggunakan peribahasa dalam komunikasi seharian bagi menyampaikan sesuatu maksud. Ada juga yang menggunakan peribahasa untuk menyindir seseorang individu atau pemimpin. Antara peribahasa yang terkenal ialah :


Ada air, adalah ikan.Ada negeri tentulah ada rakyatnya.
Ada aku dipandang hadap, tiada aku dipandang belakang.Kasih sayang hanya waktu berhadapan saja, setelah berjauhan lalu dilupakan.
Ada angin, ada pokoknya (= pohonnya).Segala sesuatu mestilah ada asal mulanya.
Ada bangkai, adalah hering.Ada perempuan jahat, adalah lelaki jahat yang mengunjunginya.
Ada batang mati, adalah cendawan tumbuh.Di mana juga kita tinggal, akan ada rezeki kita.
Ada batang, cendawan tumbuh.Tiap-tiap negeri ada undang-undang dan adat resamnya masing-masing.
Ada beras, taruh dalam padi.Rahsia hendaklah disimpan baik-baik.
Ada biduk, serempu pula.Tidak puas dengan apa yang sudah dimiliki.
Ada bukit, ada paya.Ada baik, ada jahat; ada miskin, ada kaya.
Engkau belum mencapai pengayuh, aku telah sampai seberang.Tujuan telah lebih dulu diketahui hanya dengan melihat tingkah laku atau bicaranya saja.
entak sedegam, langkah sepijak.Seia-sekata; semuafakat. (degam = bunyi gemuruh.)
Entimun bongkok.Tidak masuk hitungan dalam pergaulan.
Esa hilang, dua terbilang.Berusaha dengan keazaman yang bersungguh-sungguh dan tidak takut menanggung risikonya.
Fikir itu Pelita hati.Fikiran suluh kebenaran.
Gabak di hulu tanda akan hujan, cewang di langit tanda akan panas.Ada tanda-tanda yang menunjukkan akan terjadi sesuatu hal. (gabak = redup.)
Gadai terdorong ke (pada) Cina.Telah terlanjur, tidak dapat dicabut atau ditarik kembali.
Gadai terdorong ke pajak, sehari sebulan juga.Perbuatan yang terlanjur, sekalipun sedikit akibatnya sama juga dengan yang besar.
Gading pada gajah yang sudah keluar itu bolehkah dimasukkan pula?Raja-raja (orang besar-besar) yang telah turun derajatnya (darjatnya), tak mungkin mencapai kembali martabatnya itu; sesuatu yang sudah ditetapkan (undang-undang, keputusan dan sebagainya) tiadalah dapat diubah lagi.
Gagak bersuara murai.Rupanya hodoh tetapi suaranya merdu dan baik budi bahasanya.
Gagak dimandikan tujuh kali sehari pun, takkan putih bulunya.Orang jahat, biarpun diberi kesenangan, namun kalau mendapat kesempatan akan diulangnya juga perbuatan jahatnya itu.
Gagak lalu punggur rebah.Orang besar yang berlaku kurang adil kepada orang kecil, kerana mahu memperlihatkan kekuasaannya.
Gaharu dibakar kemenyan berbau.Memperlihatkan kelebihannya supaya dipercayai orang.




Kebanyakan peribahasa terdahulu mengambil unsur alam atau keadaan sekeliling sebagai simbol perbandingan. Namun demikian, setiap peribahasa yang dipilih adalah sangat bertepatan dengan maksud yang ingin disampaikan. Jadi tidak hairanlah sekiranya ada dalam kalangan masyarakat terdahulu yang masih lagi mengamalkan peribahasa ketika berbicara dengan kita.

FILEM KITA...

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Semalam aku baru sahaja selesai menonton sebuah filem tempatan di pawagam iaitu Kembar Siang lakonan Kamal Adli dan Intan Ladyana. Filem tersebut agak ringkas, namun terselit banyak pengajaran buat kita semua. Manakan tidak, kita dapat melihat sendiri kasih abang terhadap adiknya yang agak "cerdik" yang telah diamanahkan oleh ayah mereka untuk menjaganya.



Walaupun kebanyakan jalan cerita dalam filem tempatan sudah dapat diagak, namun negara kita sekarang sudah maju dengan pelbagai filem yang berjaya mengutip jutaan ringgit dalam masa seminggu tayangan. Hal ini  sangatlah membanggakan kita sebagai rakyat Malaysia. 

Namun demikian, aku agak kecewa dengan bahasa yang digunakan dalam sesetengah filem tempatan yang banyak mengandungi unsur lucah yang keterlaluan. Walaupun tidak secara terang-terangan, namun kita dapat mengagak maksud yang ingin disampaikan. Contohnya seperti filem di bawah :


Tidak dapat dinafikan bahawa filem ini mengandungi banyak pengajaran kepada masyarakat terutamanya golongan remaja yang bebas. Namun tidakkah kita sedar bahawa sepanjang cerita ini ditayangkan sedikit sebanyak mempengaruhi jiwa remaja dengan bahasa yang kurang enak untuk didengar. Sepatutnya pihak FINAS mengambil tindakan dengan situasi ini, namun apa yang kita dapati sebaliknya. 

Oleh itu, kita sebagai guru haruslah berusaha menerapkan unsur-unsur positif dalam diri pelajar agar tidak terlibat dengan penggunaan bahasa yang kurang sopan ini. Bahasa juga melambangkan peribadi seseorang. Jadi, marilah kita berganding bahu memantapkan bahasa ibunda kita di samping bersama-sama menghayatinya. Sekian.

ARAB ---> MELAYU

Assalamualaikum dan salam sejahtera...


Terasyik seketika tatkala mendengar lagu InsyaAllah versi Melayu oleh penyanyi yang meningkat naik iaitu Maher Zain.





Seronok bukan apabila orang berbangsa Arab berjaya menyanyikan lagunya dalam bahasa Melayu. Pasti kita bangga mempunyai artis luar yang sanggup menghafal lirik menyanyikan lagu dalam versi Melayu. Berapa banyak dalam kalangan artis kita yang memartabatkan bahasa ibunda mereka sendiri. Kononnya ingin bersifat versetil, berani mencuba sesuatu yang baru namun tidak pula mereka terfikir akan nasib bahasa Melayu itu sendiri. Contohnya seperti lagu ini :






Memang sedap didengar, namun tidak salah sekiranya mereka menyampaikan lagu ini dalam bahasa Melayu. Apatah lagi lagu tersebut dijadikan lagu tema bagi salah satu syarikat telekomunikasi Malaysia. Sudah pasti menjadi tatapan umum dan diikuti oleh anak muda zaman sekarang. Lebih baik sekiranya kerajaan kita mengetatkan undang-undang bahasa dalam industri hiburan agar lebih mengutamakan bahasa Melayu berbanding bahasa lain. Sekian.

BERGURAU???

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Kebanyakan dalam kalangan kita memang gemar bergurau. Tidak kiralah sama ada bergurau dengan rakan-rakan mahupun dengan orang yang lebih dewasa. Kadang kala bergurau juga ada batasanya. Apa yang kita fikirkan betul kadang kala tidak pula dianggap bergurau oleh sesetengah orang dan menjadikannya sebagai isu yang besar. Oelh itu kita seharusnya menjaga batas susila kita ketika bergurau supaya tidak menyinggung perasaan orang lain.

Aku agak terkilan dengan sesetengah rakan yang memanggil aku dengan panggilan "Che Nad". Walaupun telah berkali-kali aku menegur, namun mereka kadang kala seperti tidak mengendahkan teguranku. Nama adalah doa. Sekiranya apa yang dipanggil tidak baik, maka doa tersebut juga tidak baik. Mari kita renungkan beberapa hukum ketika bergurau :




Etika melawak dan bergelak ketawa.


Islam tidak melarang untuk kita berseronok dengan melawak dan bergelak ketawa. Lihatla bagaimana kisah Rasulullah bergurau dengan seorang wanita tua.



Wanita itu berkata baginda “Doalah kepada Allah supaya Dia memasukkan aku ke dalam syurga.” Baginda menjawab “Wahai ibu, sesungguhnya orang tua tidak masuk ke dalam syurga.” Perempuan itu balik dan menangis. Baginda saw bersabda:



أخبروها أنها لا تدخلها وهي عجوز إن الله تعالى يقول إنا أنشأناهن إنشاء فجعلناهن أبكارا عربا أترابا



Maksudnya: “Beritahulah kepadanya bahawa dia tidak masuk ke dalam syurga dalam keadaan masih tua. Sesungguhnya Allah berfirman “ Sesungguhnya kami mencipta wanita-wanita syurga dengan penciptaan yang baru. Kami jadikan mereka dalam keadaan dara, yang amat mengasihi suaminya dan yang sebaya dengannya.”



(Hr Tirmizi dan al-Baihaqi dgn sanad yg hasan)



Abu Hurairah telah meriwayatkan: Para sahabat berkata “ Wahai Rasulullah sesungguhnya kamu bergurau senda dgn kami.” Baginda menjawab:



نَعَمْ غَيْرَ أَنِّي لَا أَقُوْلُ إِلَّا حَقَّا



Maksudnya: Ya aku bergurau tetapi aku tidak berkata melainkan perkara yang benar.


(Hr Tirmizi dan Ahmad – sanadnya hasan)


Disini Dr Yusuf Qardawi meletakkan lima etika yang perlu dipatuhi dalam bergurau senda:




Pertama: Tidak menggunakan perkara yang bohong sebagai alat untuk manusia tertawa.


Nabi saw bersabda:


ويل للذي يحدث فيكذب ، ليضحك القوم ، ويل له ، ويل له.


Maksudnya: Celaka orang yang bercakap kemudian berbohong supaya manusia ketawa. Celakalah dia dan celakalah dia.


(Hr Ahmad dan ad-Darimi – sanadnya sahih)




Kedua: Gurauan tidak mengandungi penghinaan terhadap orang lain melainkan diizinkan oleh orang tersebut.


Firman Allah: “ Wahai orang2 yang beriman janganlah satu puak itu menghina puak yang lain, kemungkinan orang yang dihina lebih baik dari orang yang menghina. Janganlah wanita menghina wanita yang lain , kemungkinan wanita yang dihina lebih baik baik dari yang wanita menghina… “ ( 11 : al-Hujarat)


Nabi saw bersabda:


بِحَسْبِ امْرِىءٍ مِنَ الشَّرِ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ


Maksudnya: “Cukuplah seorang itu melakukan kejahatan apabila dia menghina saudaranya semuslim.” (Hr Muslim – sahih)


Termasuk dalam menghina ialah dgn meniru perbuatan orang lain.


Aisyah ra berkata “Aku telah meniru perbuatan seorang manusia.” Lalu Rasulullah saw bersabda:


ما أحب أني حكيت أحدا


Maksudnya: “Aku tidak suka meniru perbuatan orang lain.”


(Hr Ahmad dan Baihaqi – sanad sahih)





Ketiga: Melawak yang tidak menakutkan orang lain.



Nukman bin Basyir ra berkata: Sesungguhnya kami bersama Rasulullah saw dalam satu perjalanan. Seorang lelaki mengantuk di atas tunggangannya. Seorang lelaki yang lain mengambil anak panah dari busurnya dan mengejutkan lelaki yang mengantuk yang menyebabkan dia terperanjat. Rasulullah saw bersabda;


لاَ يَحِلُّ لِرَجُلٍ أَنْ يُرَوِّعَ مُسْلِمًا

Maksudnya: “Haram bagi seorang lelaki menakutkan orang Islam.”


(Hr Thabrani – sahih)


Nabi saw bersabda:

لا يأخذن أحدكم متاع أخيه لاعبا أو جادا



Maksudnya : “ Janganlah kamu mengambil barang kepunyaan saudara seislamnya dengan niat melawak atau pun betul2.”


(Hr Ahmad – sahih)




Keempat: Jangan melawak ditempat yang serius dan jangan serius di tempat melawak.


Dalam Islam ada 3 perkara yang dianggap diambil hukumnya walaupun dalam keadaan melawak. Nabi saw bersabda:


ثلاث جدهن جد وهزلهن جد: النكاح والطلاق والعتاق


Maksudnya: “Tiga perkara yang mana yg mana diambil hukumnya samaada dalam keadaan melawak atau serius: 1. Nikah 2. Cerai 3. Membebaskan hamba.


(Hr Abu Daud, at-Tirmizi dan Ibnu Majah – sanadnya hasan)


Sesungguhnya Allah telah mencela orang2 musyrikin yang ketawa ketika mendengar al-Quran. Firman Allah swt:


“Adakah kamu hai musyrikin rasa hairan dengan ayat-ayat suci al-Quran? Kamu ketawa ketika mendengarnya, tidak menangis ketika mendengarnya dan kamu dengar dalam keadaan lalai.” (59 – 61 : an-Najm)





Kelima: Hendaklah melawak sekadar perlu dan tidak berlebihan.


Nabi saw bersabda:


وَلَا تُكْثِرْ مِنَ الضَّحْكِ فَإِنَّ كَثْرَةَ الضَّحْكِ تُمِيْتُ الْقَلْبَ


Maksudnya: “Janganlah kamu banyak ketawa. Sesungguhnya banyak ketawa boleh mematikan hati.” (Hr Ahmad dan Ibu Majah – sanad hasan)


Saidina Ali ra:


“Masukkan lawak dalam kata-kata sekadar kamu memasukkan garam dalam makanan kamu.”


Said bin al-‘As berkata:


“Bersederhanalah dalam melawak. Berlebihan dalam melawak akan menghilangkan keindahan dan menyebabkan orang-orang yang bodoh akan berani terhadapmu. Meninggalkan melawak akan menjauhkan orang-orang yang hendak bermesra dan menyebabkan orang-orang yang berdamping denganmu berasa rimas.”




05 March 2011

DIALEK KITA...PENEGAS

Assalamualaikum dan selamat pagi...

Dialek Kedah sememangnya terkenal dengan kata penegasnya. Jadi tidak hairanlah sekiranya ada dalam kalangan rakyat Kedah yang menggunakan kata-kata penegas dalam pengucapannya. Terdapat beberapa jenis kata penegas dalam dialek Kedah, antaranya ialah :

noh
naa
nayh

Fungsi ketiga-tiga kata penegas di atas adalah sama, namun berbeza dari segi fonologinya. Antara contoh ayat yang sering menggunakan kata penegas dalam dialek Kedah ialah :

Buat tak tau sudah noh.

Nanti hang mai qumah aku naa.

Hang tolong aku buat qeja nayh.


Terdapat juga kata penegas yang digunakan dalam menggambarkan sesuatu kata nama. Contohnya :

Merah ang-ang

Panas lip-lip

Masin pekak

Tawaq hebiaq

Kadang kala, bagi sesiapa yang baru membiasakan diri dengan dialek Kedah, mereka pasti tidak dapat membezakan antara contoh kata penegas tersebut. Oleh itu, aku ingin sarankan agar sentiasalah berbual dengan orang Kedah yang sangat peramah dan berbudi bahasa. Sekian.





ISTILAH BAHARU...

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Ketika aku sedang menjamu selera sebentar tadi, tiba-tiba pintu rumah dibuka. Rupa-rupanya rakan serumahku pulang dengan membawa beberapa buah beg yang berisi barang. Aku pun menegurnya :

Aku : Banyaknya shopping.

Dia : Tak de lah. Gune duit ayah ni. Saje "mengepau" duit ayah.

Aku berhenti makan seketika. "Mengepau"? Apa benda tu? Tiba-tiba aku menjadi bingung seketika. Kemudian barulah aku perasan bahawa "mengepau" tersebut adalah istilah baharu yang bermaksud mengambil sesuatu. Selalunya anak muda zaman sekarang menyebutnya dengan kata "pau" sahaja.

Wah, mudahnya bahasa Melayu berkembang. Istilah yang belum pernah kita dengar sekarang semakin berkembang dari hari ke hari. Kadang kala kita juga turut keliru dengan istilah baharu tersebut. Begitu juga dengan istilah "mencapub" yang merupakan akronim bagi perkataan "mencari publisiti". 

Begitu banyak bahasa atau istilah baharu yang semakin berkembang seiring dengan arus kemodenan. Generasi muda sekarang lebih banyak menggunakan istilah baharu yang sesuai dengan kehidupan mereka. Jadi tidak hairanlah sekiranya terdapat perkataan baharu yang boleh memeningkan kepala kita walaupun untuk seketika. Sekian.

04 March 2011

PRAGMATIK..

Assalamualaikum dan salam sejahtera..


"Awal mai kelas..."


Begitulah kata-kata yang terpacul dari mulut rakanku ketika aku baru sahaja tiba ke kelas. Disebabkan rasa tidak sedap badan, aku terpaksa lewat ke kelas. Aku hanya tersengih ketika dia menyapa dengan ayat tersebut.



Teringat aku akan apa yang dimaksudkan dengan pragmatik yang di dalamnya terkandung salah satu elemen iaitu  pertuturan (speech act). Salah satu cara yang mana bahasa digunakan untuk menyampaikan maklumat bagi makna pengucapan harfiah adalah melalui speech act. Sesuatu ucapan hanya mempunyai makna sekiranya kita dapat menentukan kebenarannya. Makna sesuatu ujaran bergantung kepada pemakaiannya.

Berdasarkan ayat yang diucapkan oleh rakanku tadi, aku dapat mengagak bahawa dia telah menggunakan speech act bagi memerliku. Jika dilihat dari makna dari dasar lokasinya, ayat tersebut menyatakan kebenaran bahawa memang benar aku datang awal ke kelas. Sekiranya dilihat dari segi daya yang ditimbulkan oleh kalimat itu ilokasi, kalimat ini bersifat pujian sekiranya betul aku datang awal ke kelas dan berisi ejekan sekiranya aku datang lewat ke kelas.

Orang Melayu memang pandai menggunakan sindiran bagi memerli seseorang. Agak tidak sopan sekiranya sesuatu perkara disampaikan secara terang-terangan. Oleh itu, unsur pragmatik digunakan bagi menyampaikan sesuatu makna yang di luar daripada nahu tatabahasa. 

Sekian.


03 March 2011

MY...

Assalamualaikum dan salam sejahtera...



Sedang aku membelek-belek kad pengenalanku, tiba-tiba aku terfikir akan satu perkara. Mengapa My Kad? Mengapa bukan Kad Saya? Bukankah "my" itu perkataan Inggeris yang bermaksud saya? Kenapa perlu digabungkan perkataan Inggeris dengan perkataan Melayu?

Ini pula jawapan bagi persoalanku tadi yang dipetik daripada http://ms.wikipedia.org/wiki/MyKad :

Perkataan ‘MyKad’ mempunyai maksud yang tersendiri. Perkataan ‘My’ bererti Malaysia dan juga kata ganti nama kepunyaanku dalam bahasa Inggeris. Perkataan ‘Kad’ pula boleh bermaksud kad ataupun singkatan kepada ‘Kad Akuan Diri’.


MyKid pula adalah seperti berikut :

Mulai 1 Januari 2005, semua bayi yang lahir turut diberikan kad pengenalan tanpa gambar berwarna merah jambu dipanggil MyKid. Perkataan 'Kid' bermaksud 'Kad Identiti Diri' dan juga bermaksud 'budak' dalam bahasa Inggeris. Tujuan MyKid adalah sebagai ganti sijil kelahiran, yang bermakna bayi tersebut tidak lagi mempunyai nombor sijil kelahiran, sebaliknya diberikan terus nombor kad pengenalan yang akan digunakan dalam MyKad.

Begitu rupanya yang dimaksudkan dengan MyKad dan MyKid. Terdapat akronim yang digunakan bagi kedua-dua kad tersebut yang sudah sebati dalam diri kita dan digunakan untuk tujuan rasmi. Oleh itu, sangatlah menjadi kebanggaanku apabila Malaysia dikatakan satu-satunya negara pertama di dunia yang menggunakan kad pengenalan dan pasport yang menggabungkan teknologi cip dan biometrik terkini untuk meningkatkan keselamatan dan kesahihan pemiliknya. Aku bangga menjadi anak Malaysia!